Hacker Diperintahkan untuk Membayar Kembali Hampir £ 1 Juta untuk Korban Phishing - Otak Kita

Hacker Diperintahkan untuk Membayar Kembali Hampir £ 1 Juta untuk Korban Phishing



Otak Kita - Seorang peretas yang melakukan penipuan phishing terhadap ratusan perusahaan di seluruh dunia telah diperintahkan untuk membayar lebih dari $ 1,1 juta (lebih dari £ 922.000) senilai cryptocurrency kepada para korbannya.

Grant West , warga Kent, Inggris berusia 27 tahun, menargetkan beberapa perusahaan terkenal di seluruh dunia sejak 2015 untuk mendapatkan data keuangan puluhan ribu pelanggan dan kemudian menjual data itu di forum bawah tanah dengan imbalan Bitcoin atau cryptocurrency lainnya.

Barat, yang beroperasi di bawah moniker online 'Courvoisier,' menyembunyikan cryptocurrency yang dihasilkan dalam beberapa akun dan dompet, yang disita oleh polisi Metropolitan setelah penangkapan Barat pada September 2017 setelah dua tahun penyelidikan bernama " Operation Draba" . '

Metropolitan Crime Cyber ​​Crime Unit (MPCCU) juga menyita kartu SD dari rumah Barat, yang berisi sekitar 78 juta nama pengguna dan kata sandi individu serta 63.000 rincian kartu kredit dan debit.

Pihak berwenang juga menemukan kembali laptop yang digunakan Barat untuk melakukan serangan phishing yang berisi informasi keuangan pribadi lebih dari 100.000 orang dalam file yang dikenal sebagai "fullz." Laptop itu sebenarnya milik pacar Barat.

Setelah penyelidikan, detektif menemukan bukti bahwa Barat melakukan penipuan phishing di situs web dari 17 perusahaan besar termasuk Uber, Sainsbury, Nectar, Groupon, T Mobile, AO.com, Argos, pertukaran Bitcoin Finlandia, Masyarakat Kardiovaskular Inggris, Truly Experiences Ltd , dan MR Porter.

Dalam salah satu penipuannya, Barat berperan sebagai layanan pengiriman makanan "Just Eat" antara Juli dan Desember 2015 dalam upaya mencuri informasi keuangan 165.000 pelanggan. Meskipun ia gagal mendapatkan data keuangan pelanggannya, serangan itu menelan biaya sekitar 200.000 poundsterling.

Selain itu, Barat juga menghasilkan uang dengan menjual ganja di web gelap yang ia kirim ke pelanggannya dan panduan "cara-cara" menginstruksikan para penipu online lainnya bagaimana melakukan serangan cyber.

Pada saat penangkapannya, dana yang disita dari banyak akun Barat dan dompet cryptocurrency dilaporkan sekitar £ 1,6 juta, tetapi nilai fluktuasi Bitcoin dan mata uang digital lainnya membawa dana yang disita turun ke £ 922, 978,14.

Barat dipenjara pada 25 Mei di Southwark Crown Court selama 10 tahun dan delapan bulan karena 10 tuduhan pelanggaran pidana termasuk dua tuduhan konspirasi untuk menipu dan dua tuduhan kepemilikan properti kriminal.

Sekarang, baru hari ini, hakim Pengadilan Southwark Crown mengabulkan penyitaan dana (£ 922.978,14) di bawah Proceed of Crime Act dan mengatakan kepada Barat jika dia menolak perintah penyitaan, dia akan menjalani empat tahun lagi, Metropolitan Police Service (MPS) kata dalam sebuah pernyataan yang diterbitkan hari ini.

    "Cryptocurrency sekarang akan dijual, dan para korban akan menerima kompensasi atas kerusakan yang disebabkan oleh kejahatan terorganisir yang dilakukan oleh Barat," kata MPC. 


Kepala MPCCU, Kepala Detektif Inspektur Kirsty Goldsmith, mengatakan: "MPS berkomitmen untuk memastikan bahwa orang-orang yang melakukan kejahatan di Web Gelap diidentifikasi, dituntut, dan aset kriminal mereka disita."

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel