Raksasa Teknologi AS Google, Intel, Qualcomm, Broadcom Putus Dengan Huawei - Otak Kita

Raksasa Teknologi AS Google, Intel, Qualcomm, Broadcom Putus Dengan Huawei


Otak Kita - Google dilaporkan telah menangguhkan semua bisnis dengan pembuat ponsel pintar terbesar kedua di dunia, Huawei, dan segera mencabut lisensi Android-langkah yang akan berdampak drastis pada perangkat Huawei di seluruh dunia.

Mencabut lisensi Android berarti ponsel cerdas Huawei di masa depan tidak akan lagi memiliki akses ke pembaruan dan aplikasi Android seperti Gmail atau Play Store, serta dukungan teknis Google di luar layanan yang tersedia untuk umum melalui lisensi sumber terbuka, lapor Reuters .

Mengapa? Itu karena minggu lalu, Presiden AS Donald Trump menandatangani perintah eksekutif yang menyatakan darurat nasional yang melarang perusahaan asing — karena takut pengawasan — melakukan bisnis telekomunikasi di Amerika Serikat tanpa persetujuan pemerintah.

Tentang perintah eksekutif, Sekretaris Pers Gedung Putih Sarah Sanders mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa Presiden Trump "telah menjelaskan bahwa Pemerintahan ini akan melakukan apa yang diperlukan untuk menjaga Amerika tetap aman dan sejahtera, dan untuk melindungi Amerika dari musuh-musuh asing yang aktif dan semakin meningkat. menciptakan dan mengeksploitasi kerentanan dalam infrastruktur dan layanan teknologi informasi dan komunikasi di Amerika Serikat. "

Pemerintahan Trump menambahkan Huawei Technologies Co Ltd dan sekitar 68 afiliasinya ke dalam apa yang disebut "Daftar Entitas" - daftar perusahaan yang tidak dapat diperdagangkan oleh perusahaan-perusahaan Amerika seperti Qualcomm, Intel, dan Google kecuali mereka memiliki persetujuan dari pemerintah AS.

Alhasil, tidak hanya Google, tetapi juga tiga pembuat chip terkemuka dunia — Intel, Qualcomm, dan Broadcom — juga dilaporkan memutuskan perdagangan mereka dengan Huawei, segera berlaku.

Namun, itu tidak berarti bahwa pengguna ponsel cerdas Huawei saat ini akan terputus sepenuhnya dari layanan Google.

Dalam pernyataan melalui akun Twitter resmi Android, perusahaan mengatakan smartphone Huawei saat ini akan terus memiliki akses ke layanan seperti Google Play dan keamanan dari Google Play Protect. Namun, mereka tidak akan menerima pembaruan OS di masa depan, seperti Android Q.

"Untuk pertanyaan pengguna Huawei mengenai langkah-langkah kami untuk mematuhi tindakan pemerintah AS baru-baru ini: Kami jamin Anda mematuhi semua persyaratan pemerintah AS, layanan seperti Google Play & keamanan dari Google Play Protect akan tetap berfungsi pada yang sudah ada Perangkat Huawei, "akun Google Android tweeted .

Namun, perangkat Huawei di masa mendatang akan terus memiliki akses ke versi sistem operasi Android yang tersedia melalui Android Open Source Project (AOSP), yang tersedia secara gratis bagi siapa saja.

Sepertinya Huawei telah dipersiapkan untuk "skenario terburuk," khusus untuk acara yang dilarang menggunakan Android, dan telah bekerja pada sistem operasinya sendiri, eksekutif Huawei Richard Yu mengatakan dalam sebuah wawancara dengan Die Welt .

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel