Israel Menetralkan Serangan Siber dengan Meledakkan Sebuah Bangunan dengan Peretas - Otak Kita

Israel Menetralkan Serangan Siber dengan Meledakkan Sebuah Bangunan dengan Peretas


Otak Kita - Pasukan Pertahanan Israel (IDF) mengklaim telah menetralkan serangan dunia maya yang "dicoba" dengan meluncurkan serangan udara di sebuah gedung di Jalur Gaza dari mana dikatakan serangan itu berasal.

Seperti yang ditunjukkan dalam video yang di- tweet oleh IDF, gedung di Jalur Gaza, yang telah dihancurkan oleh pesawat tempur Israel, dilaporkan menjadi markas intelijen militer Hamas Palestina, dari mana satu unit peretas dunia maya diduga berusaha menembus ruang maya Israel.

"Kami menggagalkan upaya serangan dunia maya Hamas terhadap sasaran-sasaran Israel. Setelah operasi pertahanan dunia maya yang berhasil, kami menargetkan sebuah bangunan tempat para operator maya Hamas bekerja. HamasCyberHQ.exe telah dihapus," kata Pasukan Pertahanan Israel di Twitter.

Namun, Pasukan Pertahanan Israel belum berbagi informasi tentang upaya serangan siber oleh kelompok Hamas, mengatakan akan mengungkapkan kemampuan siber negara itu.

Menurut Judah Ari Gross dari Times of Israel , komandan Divisi Cyber ​​IDF mengatakan, "Kami selangkah lebih maju dari mereka sepanjang waktu," dan "ini adalah salah satu kali pertama di mana tentara Israel harus menangkis cyber. menyerang sambil bertarung secara fisik. "

Namun, ini bukan pertama kalinya sebuah negara membalas serangan cyber dengan serangan fisik. Pada 2015-16, militer AS dilaporkan membunuh dua peretas ISIS — Siful Haque Sujan dan Junaid Hussain dari kelompok peretas Tim Poison — menggunakan serangan pesawat tak berawak di Suriah.

Komandan itu tidak mengungkapkan nama target, tetapi mengatakan bahwa serangan dunia maya oleh Hamas bertujuan "merusak cara hidup warga negara Israel."



Ketegangan antara Israel dan Hamas telah meningkat selama tahun lalu, dengan konflik terakhir dimulai pada hari Jumat setelah gerilyawan Hamas meluncurkan sedikitnya 600 roket dan mortir di Israel dan menembak dua tentara Israel.

Sebagai balasan atas kekerasan oleh Hamas, militer Israel telah melakukan serangan mereka sendiri pada apa yang diklaimnya adalah ratusan Hamas dan target Jihad Islam di daerah kantong pantai.

Sejauh ini, setidaknya 27 warga Palestina dan 4 warga sipil Israel telah terbunuh, dan lebih dari 100 dari mereka telah terluka.

IDF mengatakan serangan udara itu menargetkan dan membunuh Hamed Ahmed Abed Khudri, yang menurut laporan militer Israel dituduh mendanai serangan roket Hamas dengan mentransfer uang dari Iran ke faksi-faksi bersenjata di Gaza.

"Mentransfer uang Iran ke Hamas dan PIJ [Jihad Islam Palestina] tidak membuat Anda menjadi seorang pengusaha. Itu membuat Anda menjadi seorang teroris," tulis IDF dalam sebuah tweet yang menyertakan gambar mobil Toyota yang terbakar.

Dalam perkembangan baru, Israel telah menghentikan serangan udara di wilayah Palestina dan mencabut semua pembatasan perlindungan yang diberlakukan di dekat wilayah Gaza, setelah para pejabat Palestina menawarkan perjanjian gencatan senjata bersyarat dengan Israel untuk mengakhiri kekerasan.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel